Waspada Penyebaran Technophobia di Tengah Ketakutan dan Panggilan untuk Penundaan AI

July 7, 2023 | by Luna

ChatGPT adalah teknologi baru tercepat yang mencapai 100 juta pengguna. Kecerdasan buatan telah membawa harapan dan ketakutan termasuk nilai ekonomi tambahan triliunan dolar serta panggilan untuk jeda. Apakah Anda takut terhadap AI? Terhadap mobil otonom? Terhadap metaverse? Apakah kita semua harus takut?

Mengasumsikan jabatan presiden selama Depresi Besar hampir satu abad yang lalu, Franklin D. Roosevelt berusaha membawa harapan untuk masa depan saat ia menyatakan dalam pidato pelantikannya: Jadi, pertama-tama, izinkan saya menegaskan keyakinan saya yang bulat bahwa satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah ketakutan itu sendiri, ketakutan yang tak berwujud, tanpa alasan, yang memblokir upaya yang diperlukan untuk mengubah mundur menjadi maju. Mengubah mundur menjadi maju. Apakah itu panggilan inovasi?

Pengertian Technophobia

Technophobia adalah ketakutan atau penghindaran terhadap teknologi baru. Ketika komputer pribadi pertama kali muncul pada tahun 1980-an, seperti yang dicatat Adrienne LaFrance, beberapa orang merasa begitu mengkhawatirkan sehingga istilah computerphobia diciptakan. Pada awal telepon, orang-orang bertanya-tanya apakah mesin-mesin itu bisa digunakan untuk berkomunikasi dengan orang mati. Hari ini, ponsel pintarlah yang membuat orang cemas, lanjut LaFrance. Manusia sering kali berkumpul di sekitar pergeseran teknologi massal di sekitar perubahan apa pun, benar-benar dengan kecemasan. Ini bisa menjadi Ketakutan terhadap teknologi tertentu, seperti microwave, komputer, robot, kecerdasan buatan, atau bisa menjadi ketakutan yang lebih umum terhadap semua teknologi. Technophobia dapat disebabkan oleh beberapa faktor termasuk: Ketakutan akan yang tidak diketahui: Teknologi terus berubah, dan ini bisa menakutkan bagi beberapa orang. Ketakutan akan konsekuensi negatif: Beberapa orang mungkin takut terhadap konsekuensi negatif potensial dari teknologi baru dan konsekuensi yang tidak disengaja, serta tindakan potensial dari pelaku jahat yang memanfaatkan teknologi baru. Ketakutan akan kehilangan kontrol: Teknologi dapat membuat kita merasa seperti kita kehilangan kendali atas kehidupan kita. Kita mungkin merasa seperti kita berada di bawah kekuasaan mesin, atau kita mungkin merasa seperti kita kehilangan privasi dan otonomi kita. Ketakutan akan perubahan: Teknologi dapat membawa perubahan yang cepat dan dramatis, dan ini bisa membuat beberapa orang merasa tidak nyaman. Mereka mungkin takut akan perubahan, atau mereka mungkin takut akan konsekuensi yang tidak diketahui dari perubahan.

Konsekuensi Technophobia

Technophobia dapat memiliki beberapa konsekuensi negatif termasuk: Produktivitas yang berkurang: Technophobes mungkin kurang cenderung menggunakan teknologi, yang dapat menyebabkan produktivitas yang berkurang. Stres yang meningkat: Technophobes mungkin mengalami stres ketika berada di sekitar teknologi, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti kecemasan dan depresi. Isolasi sosial: Technophobes mungkin menyendiri dari orang lain karena takut terhadap teknologi, yang dapat menyebabkan kesepian dan depresi. Lainnya? Banyak!

Munculnya Technophobia

Technophobia Telah Ada Sejak Lama Sejak TeknologiPada abad ke-18, misalnya, beberapa orang takut akan mesin cetak karena mereka khawatir itu akan menyebabkan penyebaran informasi palsu (terdengar familiar?). Pada abad ke-19, beberapa orang takut akan kereta api karena mereka khawatir itu akan menyebabkan kehancuran (terdengar familiar?). Orang cenderung mengekspresikan tingkat ketakutan tertinggi untuk hal-hal yang mereka butuhkan tetapi tidak memiliki kendali atas, dan itu hampir merupakan definisi sempurna dari teknologi, kata Christopher Bader, seorang profesor sosiologi di Universitas Chapman dan salah satu penulis Survey tentang teknophobia. Technophobia dapat disebabkan oleh beberapa faktor termasuk: Ketakutan akan yang tidak diketahui: Teknologi terus berubah, dan ini bisa menakutkan bagi beberapa orang. Ketakutan akan konsekuensi negatif: Beberapa orang mungkin takut terhadap konsekuensi negatif potensial dari teknologi baru dan konsekuensi yang tidak disengaja, serta tindakan potensial dari pelaku jahat yang memanfaatkan teknologi baru. Ketakutan akan kehilangan kontrol: Teknologi dapat membuat kita merasa seperti kita kehilangan kendali atas kehidupan kita. Kita mungkin merasa seperti kita berada di bawah kekuasaan mesin, atau kita mungkin merasa seperti kita kehilangan privasi dan otonomi kita. Ketakutan akan perubahan: Teknologi dapat membawa perubahan yang cepat dan dramatis, dan ini bisa membuat beberapa orang merasa tidak nyaman. Mereka mungkin takut akan perubahan, atau mereka mungkin takut akan konsekuensi yang tidak diketahui dari perubahan.

Konsekuensi Technophobia

Technophobia dapat memiliki beberapa konsekuensi negatif termasuk: Produktivitas yang berkurang: Technophobes mungkin kurang cenderung menggunakan teknologi, yang dapat menyebabkan produktivitas yang berkurang. Stres yang meningkat: Technophobes mungkin mengalami stres ketika berada di sekitar teknologi, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti kecemasan dan depresi. Isolasi sosial: Technophobes mungkin menyendiri dari orang lain karena takut terhadap teknologi, yang dapat menyebabkan kesepian dan depresi. Lainnya? Banyak! Technophobia Telah Ada Sejak Lama Sejak Teknologi Pada abad ke-18, misalnya, beberapa orang takut akan mesin cetak karena mereka khawatir itu akan menyebabkan penyebaran informasi palsu (terdengar familiar?). Pada abad ke-19, beberapa orang takut akan kereta api karena mereka khawatir itu akan menyebabkan kehancuran (terdengar familiar?). Orang cenderung mengekspresikan tingkat ketakutan tertinggi untuk hal-hal yang mereka butuhkan tetapi tidak memiliki kendali atas, dan itu hampir merupakan definisi sempurna dari teknologi, kata Christopher Bader, seorang profesor sosiologi di Universitas Chapman dan salah satu penulis Survey tentang teknophobia.

Recommended Article
thumbnail post

AI-nya">Google Akan Menggunakan Postingan Reddit untuk Melatih Model AI-nya

thumbnail post

AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC">Jelajahi Solusi AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC