Sorotan Siggraph 2023

August 11, 2023 | by Luna

CEO Nvidia Jensen Huang Memberikan Keynote yang Gemilang di Siggraph pada Hari Selasa

CEO Nvidia, Jensen Huang, memberikan keynote yang gemilang di Siggraph pada hari Selasa. Pada tahun 2018, kami mempertaruhkan perusahaan pada kecerdasan buatan (AI), katanya. Dan itu sangat berhasil. Ia memperkenalkan beberapa produk dan kemitraan baru, beberapa di antaranya sudah diumumkan sebelumnya. Yang paling penting, ia memperkenalkan GH (alias Grace Hopper), sebuah chip super untuk AI, yang Huang gambarkan sebagai aplikasi komputasi yang luar biasa. Chip ini sepuluh kali lebih cepat, lebih murah, dan memiliki kebutuhan daya yang lebih rendah. Huang menekankan efek demokratisasi dari AI. Semua orang bisa melakukannya, katanya berkali-kali.

Sorotan Siggraph lainnya: pengalaman Dreamscape free-roam yang baru, Clockwork Forest, langsung dari laboratorium mereka di Jenewa. Petualangan ini merupakan perubahan teknologi penting dari PC ransel. Teknologi baru ini adalah hasil dari upaya R&D yang besar dari Vicon dan Artanim, institut penelitian Swiss di balik platform teknologi VR Dreamscape. Manfaat dari markerless sangat besar di semua aplikasi motion capture, mulai dari efek visual Hollywood, game AAA, hingga ilmu kehidupan dan teknik. Teknologi ini masih dalam tahap prototipe dan belum tersedia di pasaran. Pengalaman ini akan dibuka untuk umum di lokasi Dreamscape di LA mulai awal Agustus.

Tunnel Waktu Peringatan 50 Tahun Siggraph. Pengalaman yang mendalam, mungkin sepanjang seratus kaki, menampilkan proyeksi animasi di kedua dinding yang menggambarkan perkembangan penting industri grafis komputer. ACM, organisasi akademik yang mengadakan acara ini, Autodesk, dan tim mahasiswa di University of California, Santa Barbara, menciptakan pameran yang mendalam.

Sensorama karya Mort Heilig, dalam segala kemegahannya, dipamerkan. Scott Fisher dari USC mengatakan kepada saya bahwa mereka masih memulihkan lambung fiberglass dan kayu, yang berisi proyektor film dan alat smellovision. Mereka menggunakan Quest 2 untuk memperlihatkan film-film tersebut, yang dibuat oleh Heilig dengan mengikat dua kamera film bersama-sama untuk menciptakan efek stereografis. Smellovision disampaikan oleh petugas.

Selain memulihkan kabinet Sens-o-rama, enam film janky milik Heilig harus dipulihkan. Dua film yang saya lihat terdiri dari permainan liar yang memusingkan dengan seorang gadis cantik di pantai California dan perjalanan sepeda motor dengan kecepatan 60 mph melalui New York tahun 1956. Heilig menjual teater film yang mendalam ini seharga $6.000 ($67.000 saat ini). Dengan biaya $.25 per putar, sebuah kabinet Sens-o-rama harus menghasilkan 24.000 putaran untuk balik modal. Apakah mesin di bawah ini terlihat mampu menjalankan film satu menit sebanyak 24.000 kali, atau bahkan 100 kali? Sangat tidak praktis, Sensorama adalah ide yang waktunya masih belum tiba.

Juga ditampilkan adalah demo terkenal Ivan Sutherland tahun 1968 yang menghidupkan kembali lab dan pengalaman VR pertamanya. Sekali lagi, hal itu direkreasikan dalam VR di Quest. Seperti yang bisa Anda bayangkan, itu sangat singkat dan kasar.

Recommended Article
thumbnail post

AI-nya">Google Akan Menggunakan Postingan Reddit untuk Melatih Model AI-nya

thumbnail post

AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC">Jelajahi Solusi AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC