OpenAI Didakwa Sebesar $3 Miliar atas Dugaan Pencurian Data Pribadi

July 3, 2023 | by Luna

OpenAI Didakwa Mencuri Data Pribadi Pengguna Internet untuk Pengembangan Model AI

OpenAI, perusahaan pengembang kecerdasan buatan (AI), didakwa mencuri informasi pribadi dari ratusan juta pengguna internet untuk mengembangkan model AI mereka. Gugatan class action diajukan di Pengadilan Distrik, Distrik Utara California oleh para penggugat yang hanya dikenal dengan inisial mereka.

OpenAI, bersama dengan mitra Microsoft, dituduh secara tidak sah “mengumpulkan dan memberi makan data pribadi dari jutaan konsumen yang tidak curiga”. Para terdakwa diduga telah melakukan kampanye web scraping yang melanggar berbagai persyaratan layanan platform serta undang-undang privasi negara bagian dan federal, termasuk Computer Fraud and Abuse Act dan Electronic Communications Privacy Act. “Ketidakpedulian terdakwa terhadap undang-undang privasi hanya sebanding dengan ketidakpedulian mereka terhadap risiko bencana yang berpotensi terhadap kemanusiaan,” demikian tertulis dalam gugatan tersebut.

OpenAI dan Microsoft juga dituduh terburu-buru memasarkan produk mereka yang mengandung data yang dicuri tanpa pengamanan atau kontrol yang tepat untuk memastikan bahwa produk tersebut tidak akan menghasilkan atau mendukung tindakan berbahaya atau jahat. Para terdakwa “menciptakan dan terus menciptakan ketergantungan ekonomi dalam masyarakat kita, dengan langsung mendeploy teknologi ke tangan masyarakat dan menyematkannya ke dalam infrastruktur fundamental secepat mungkin”. Beberapa penggugat adalah seorang insinyur perangkat lunak, seorang anak berusia enam tahun, dan seorang mahasiswa. Semua mengakui pernah menggunakan ChatGPT atau produk OpenAI lainnya. Para penggugat mengklaim bahwa OpenAI dan Microsoft mengakses informasi pribadi mereka dengan mengintegrasikan ChatGPT ke dalam produk dan aplikasi seperti Snapchat, Microsoft Teams, dan Slack. Identitas para penggugat disembunyikan untuk menghindari pemeriksaan yang tidak perlu serta potensi bahaya.

Para penggugat telah meminta pengadilan untuk memberikan mereka ganti rugi sebesar $3 miliar, ditambah bunga dan biaya. Gugatan diajukan oleh Kantor Hukum Clarkson, yang telah meminta OpenAI untuk menghentikan akses publik ke semua produk AI dan memungkinkan koordinasi untuk penyebaran omnichannel yang bertanggung jawab. AI Business telah menghubungi OpenAI untuk berkomentar.

Recommended Article