Naga Terbang dan Cakar Tajam: Drone Militer Canggih Berkekuatan AI China

August 24, 2023 | by Luna

China’s AI-Powered Military Drones: Naga Terbang dan Cakar Tajam

China adalah produsen terbesar drone sipil dan juga memproduksi drone militer untuk persenjataan pasukannya dalam perang modern. Negara ini adalah pemimpin global dalam industri ini, dengan inovasi yang lebih cepat daripada negara lainnya, menurut World Economic Forum. China juga merupakan eksportir utama drone militer ke zona konflik. Menurut data dari Center for Strategic and International Studies, China telah mengirim sekitar 181 drone ke 13 negara antara tahun 2008 dan 2018. Pembeli teratas termasuk Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Mesir, dan Pakistan.

AI Business menampilkan drone militer otonom berkekuatan AI

Dalam laporan ini, AI Business menampilkan drone militer otonom berkekuatan AI China. Salah satu unit terlarisnya adalah Caihong 4 (CH-4), yang dikembangkan oleh China Academy of Aerospace Aerodynamics. Drone ini hampir identik dengan MQ-9 Reaper dari General Atomics dan dapat digunakan untuk tujuan rekognisi atau serangan. China juga memiliki Wing Loong 2, kendaraan udara tak berawak (UAV) yang dapat dikendalikan dari jarak jauh oleh operator manusia. Dilengkapi dengan kamera inframerah dan sensor, Wing Loong 2 dapat digunakan untuk mengawasi jalur pasokan atau melakukan serangan.

Drone China semakin canggih. Awal tahun ini, tim peneliti PLA mengklaim bahwa drone berkekuatan AI berhasil mengalahkan UAV yang dikendalikan manusia dalam pertempuran udara. Drone berkekuatan AI ini diyakini berhasil menghindari upaya UAV yang dikendalikan manusia untuk membuatnya jatuh ke tanah, sehingga mendapatkan keunggulan. Uji coba tersebut hanya berlangsung selama 90 detik karena operator manusia gagal menghindari UAV berkekuatan AI. Seperti halnya rekan-rekan Amerika mereka, otoritas militer China juga sedang menguji kemampuan drone berkelompok di mana beberapa unit digunakan untuk menyerang atau memantau target melalui sistem jaringan tunggal. Unit-unit seperti itu dapat digunakan untuk menyerang target dengan menabraknya, memicu muatan peledak kecil untuk merusak target.

China Dilaporkan

China juga dilaporkan telah mengembangkan perangkat keras rahasia untuk mencegah drone yang diproduksi di negara itu digunakan untuk menyerang China. South China Morning Post mengutip sumber yang menyatakan bahwa beberapa produsen telah menciptakan teknologi ‘pengawas’ untuk mencegah drone yang diekspor digunakan untuk menyerang target di China. Komentar tersebut muncul setelah laporan bahwa drone yang dirancang oleh Turki dan diproduksi di China berbalik arah ketika mendekati perbatasan China.

Selain drone, China juga telah mengembangkan konsep kendaraan tempur darat tanpa awak (UGV), termasuk Sharp Claw I, sebuah robot patroli kecil. Unit ini seukuran robot penyebaran bom tetapi dilengkapi dengan senapan mesin. Sharp Claw I dirancang untuk pertempuran perkotaan dan dapat naik tangga, bahkan dapat digunakan dalam kapasitas anti-kerusuhan. Ada juga versi yang lebih besar dari Sharp Claw yang dirancang sebagai unit dukungan logistik, yaitu Sharp Claw II, yang dapat beroperasi secara otonom atau dikendalikan dari jarak jauh. Bumper depan Sharp Claw II dapat dilengkapi dengan sensor untuk mendeteksi ranjau atau IED (Improvised Explosive Devices). Sharp Claw II juga dapat digunakan untuk lepas landas dan mendaratnya drone karena memiliki landasan yang cocok untuk quadcopter kecil.

Dari yang besar hingga yang kecil, kontraktor pertahanan China, Zhong Tian Guide Control Technology Co., mengembangkan robot kecil untuk rekognisi lapangan, yaitu Shanyi 05. UGV kecil ini hanya memiliki tinggi tujuh inci dan berat 24 pon. Robot ini dapat digunakan untuk memetakan medan perang dan mengidentifikasi posisi musuh di lingkungan perkotaan kecil. HRSTEK Co., produsen China, menciptakan robot inspeksi penjelajah UBot-SCU B10. Unit ini dapat memeriksa kontainer sehingga memiliki aplikasi di luar militer untuk tugas di pelabuhan, tetapi juga dapat digunakan untuk memeriksa lingkungan medan perang perkotaan. Untuk menembakkan unit berkelompok, militer China dapat menggunakan saudara lebih besar dari Shanyi 05, yaitu Shanyi 30. Unit tak berawak ini dapat menembakkan senapan mesin kaliber mm atau roket untuk mendukung pasukan darat. Shanyi 30 dapat dioperasikan secara berkelompok atau individu.

Dan untuk memberikan dukungan amfibi kepada pasukan, pasukan China memiliki Luwu 8×8, kendaraan tempur amfibi untuk memberikan dukungan tembakan kepada pasukan yang menyerbu pantai. Pasukan darat China juga memiliki serangkaian robot pembuangan bom dan utilitas yang dapat digunakan, termasuk KV150 dari Shentuo Technology. Lihat juga UBot EOD C10.

Kendaraan udara tak berawak China Menurut peneliti hubungan internasional Jieruo Li, penambahan unit udara tak berawak ke militer China telah meningkatkan kepercayaannya dalam melakukan tugas rekognisi dan pengawasan untuk melindungi wilayah yang diklaim – seperti Taiwan. Sistem mereka dirancang untuk bergerak cepat untuk menghindari pendeteksian, seperti insiden pada tahun 2010 di mana sebuah UAV berhasil menghindari pendeteksian radar darat Jepang di atas Pulau Diaoyu Dao/Senkaku yang diperebutkan. Untuk melengkapi kemampuan drone yang besar, pasukan China memiliki serangkaian unit udara tak berawak yang dapat digunakan. Salah satunya adalah Wing Loong ID, versi yang lebih besar dari Wing Loong 2 yang dirancang untuk misi tahan lama. Unit udara yang cukup besar ini memiliki rentang sayap 58 kaki dan dirancang untuk pencarian dan penyelamatan serta pertempuran. Unit ini membutuhkan landasan pacu setengah mil untuk lepas landas tetapi dapat berada di udara selama 35 jam. Hongdu GJ-11 menyerupai pesawat pembom siluman B-2 yang kecil dan dengan alasan yang baik karena merupakan unit udara tak berawak siluman. GJ-11 diyakini dapat terbang dengan kecepatan hingga 621 mph dan dapat meluncurkan amunisi presisi ke target. Pertama kali ditampilkan pada tahun 2013, pasukan China telah beberapa kali memperbaiki unit ini. Pada tahun 2022, sebuah model palsu menunjukkan tiga GJ-11 beroperasi dalam kelompok, dikendalikan oleh pesawat tempur Chengdu J-20 seperti konsep Loyal Wingman Angkatan Udara. Unit udara lain yang menyerupai desain adalah EA-03 Xianglong atau Flying Dragon, yang memiliki tubuh yang mirip dengan unit Global Hawk. Xianglong dibangun untuk pengawasan penerbangan jarak jauh dan memiliki sirip punggung yang dilengkapi dengan mesin di atas ekor badannya. Pasukan China juga memiliki akses ke berbagai unit rekognisi kecil, termasuk Aisheng ASN-205 dan unit-unit berikutnya, termasuk JWP01 dan 2.

Recommended Article
thumbnail post

AI-nya">Google Akan Menggunakan Postingan Reddit untuk Melatih Model AI-nya

thumbnail post

AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC">Jelajahi Solusi AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC