Microsoft Mengajak Databricks, Rival OpenAI, untuk Mengembangkan Teknologi AI di Azure

August 20, 2023 | by Luna

Setelah mendukung OpenAI, Microsoft kini bermitra dengan pesaingnya, Databricks, untuk menyediakan alat AI di platform cloud Azure. Setelah bersekutu dengan pembuat ChatGPT, OpenAI, Microsoft tampaknya sedang menjajaki peluang lain dengan menjalin kerja sama dengan pesaing OpenAI, Databricks, untuk menjual perangkat lunaknya. Publikasi teknologi The Information melaporkan bahwa Microsoft berencana menjual teknologi AI dari Databricks melalui penawaran cloud-server Azure. Teknologi Databricks memungkinkan perusahaan membangun model AI dari awal atau bahkan memanfaatkan model open-source yang sudah ada untuk memenuhi kebutuhan mereka, yang merupakan kebalikan langsung dari model milik OpenAI seperti GPT-4 yang bersifat properti. Mengutip sumber yang akrab dengan rencana tersebut, The Information mengatakan bahwa penawaran Azure-Databricks akan memungkinkan pelanggan Azure menggunakan perangkat lunak Databricks untuk membangun aplikasi dengan lebih mudah dan memahami data yang digunakan.

Microsoft telah mulai memperlihatkan layanan ini kepada beberapa pelanggan Azure

Dilaporkan bahwa Microsoft telah mulai memperlihatkan layanan ini kepada beberapa pelanggan Azure dan dapat mengumumkan penawaran baru ini dalam waktu dekat. Databricks Terus Berkembang Bagi Databricks, kesepakatan dengan Microsoft ini merupakan langkah maju lainnya bagi perusahaan tersebut. Setelah meluncurkan model open-source Dolly dan Dolly++, pesaing OpenAI ini mengakuisisi startup AI MosaicML senilai miliaran dolar pada akhir Juni. Databricks sudah melayani perusahaan-perusahaan Fortune 500 dan mendapatkan dukungan signifikan dari Andreessen Horowitz. Microsoft juga termasuk di antara investor awalnya, yang merupakan pencapaian yang mencolok dalam seri E pada tahun 2019. Perusahaan seperti AWS, Salesforce Ventures, dan CapitalG, perusahaan ekuitas pertumbuhan yang dimiliki oleh Alphabet, juga telah berinvestasi pada pesaing OpenAI ini.

Terkait: Kesepakatan dengan Microsoft datang pada saat yang tepat karena Databricks sedang berusaha untuk kembali ke jalur yang benar setelah mengalami kerugian sekitar $900 juta, tidak termasuk depresiasi dan amortisasi, dalam dua tahun fiskal terakhir. Pada awal minggu ini, The Information melaporkan bahwa Databricks sedang berusaha untuk mengumpulkan lebih banyak dana untuk memperluas bisnisnya.

Recommended Article
thumbnail post

AI-nya">Google Akan Menggunakan Postingan Reddit untuk Melatih Model AI-nya

thumbnail post

AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC">Jelajahi Solusi AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC