Google Mengungkapkan Teknologi Cloud Baru Berbasis AI yang Menantang AWS dan Azure

September 5, 2023 | by Luna

Google Meluncurkan Teknologi Cloud Baru Berbasis AI yang Menantang AWS dan Azure

Konferensi Google Cloud Next selalu menjadi acara utama bagi raksasa teknologi ini untuk mengungkapkan yang terbaru dan terbaik. Tahun ini tidak terkecuali, karena Google, di hadapan lebih dari 12.000 peserta, menyatakan perang penuh terhadap AWS dan Azure untuk supremasi cloud. Pada intinya, pertempuran ini adalah tentang Kecerdasan Buatan (AI), bidang di mana Google bertujuan untuk melampaui dan mengungguli pesaingnya. Mari kita lihat secara rinci bagaimana strategi dan teknologi yang diungkapkan oleh Google dapat mengubah lanskap AI.

Di lanskap cloud yang sangat kompetitif, AWS tetap memimpin sebagai veteran pasar, terutama untuk infrastruktur cloud, dengan keunggulan dalam jangkauan layanan dan adopsi oleh perusahaan. Azure mengikuti dengan erat, memanfaatkan pijakan perusahaan Microsoft untuk menawarkan solusi cloud yang terintegrasi dengan baik. Google Cloud Platform (GCP), meskipun lebih muda, muncul sebagai pesaing yang tangguh dengan fokus yang tajam pada AI dan analitik data. Sementara AWS dan Azure memiliki penawaran layanan yang lebih luas dan pangsa pasar pelanggan yang lebih besar, Google Cloud sedang membangun keunggulan dalam solusi AI-first dan teknologi open-source, dengan tujuan untuk membedakan dirinya sebagai platform pilihan untuk perusahaan AI generasi berikutnya dengan portofolio yang mencakup dari silikon kustom hingga LLM in-house.

Mentransformasi Insfrastruktur

Mentransformasi Infrastruktur dan Alat Cloud Salah satu pengumuman utama dalam acara ini adalah silikon kustom baru Google, TPU v5e, dan A3 VM generasi berikutnya yang dikembangkan bersama NVIDIA. Keduanya menjanjikan peningkatan kinerja dan skalabilitas yang signifikan untuk model AI. Kemajuan ini didukung oleh Google Kubernetes Engine (GKE) Enterprise, yang dirancang untuk menyederhanakan beban kerja AI/ML dan meningkatkan efisiensi operasional. Google juga menunjukkan komitmennya terhadap kolaborasi lintas cloud dengan platform Cross-Cloud Network dan Google Distributed Cloud, yang bertujuan untuk mengurangi laten dan meningkatkan konektivitas aplikasi di berbagai cloud. Secara kolektif, ini berfungsi sebagai serangan balik langsung terhadap solusi cloud diversifikasi AWS dan Azure. Vertex AI: Platform yang Diperbarui Platform Vertex AI mengalami pembaruan penting, dengan tujuan menawarkan seperangkat alat dan opsi kustomisasi yang tak tertandingi. Fitur-fitur baru yang diungkapkan, termasuk peningkatan PaLM 2, Imagen, dan Codey, menjanjikan adaptabilitas yang lebih tinggi untuk berbagai kebutuhan perusahaan. Google bertujuan untuk semakin mengkonsolidasikan posisinya sebagai pemimpin dalam ekosistem pembelajaran mesin dengan memberikan organisasi-alat yang diperlukan untuk membangun, menerapkan, dan mengembangkan model AI dengan efisien dan aman. Platform Vertex akan menjadi krusial bagi ambisi Google dan akan menjadi vektor terbaik untuk keberhasilan kompetitif, terutama melawan AWS. Duet AI: Mengubah Kolaborasi Digital Duet AI, pemain relatif baru dalam portofolio Google, membuat kemajuan yang signifikan dalam mengintegrasikan AI secara mulus ke dalam Google Workspace dan layanan Cloud. Seperti halnya Microsoft menggunakan Office dan email untuk menghubungkan beban kerja perusahaan ke platform cloud-nya, Google mencoba untuk menghubungkan Google Workspace ke AI. Mulai dari layanan terjemahan otomatis di Google Meet hingga menjadi asisten pemrograman di Google Cloud, Duet AI mencerminkan strategi lebih luas Google untuk menjadikan AI sebagai bagian intrinsik dari proses kerja. Fondasi Data dan AI yang Terpadu Google memiliki catatan yang mencakup lebih dari satu dekade dalam memahami simbiosis antara data dan AI. Dalam konteks ini, Google memperkenalkan kemampuan baru ke penawaran Data dan AI Cloud-nya. BigQuery Studio dan AlloyDB AI adalah beberapa pengumuman penting, masing-masing menjanjikan analitik data yang mulus dan integrasi AI. Pendekatan yang dikembangkan in-house ini diperkuat oleh kemitraan Google dengan perusahaan pihak ketiga seperti Confluent, DataRobot, dan MongoDB untuk mempercepat pengembangan AI generasi baru. Fokus pada kemampuan yang dikembangkan in-house ini, bersama dengan ekosistem yang kuat, menyoroti visi Google tentang ekosistem data yang terpadu dan holistik. Pengumuman AlloyDB diposisikan oleh Google untuk langsung mengurangi beban kerja dari database Oracle, dengan memanfaatkan jejak Oracle yang luas di lokasi, tetapi juga memposisikan GCP sebagai pesaing Oracle Cloud Infrastructure untuk kasus penggunaan perusahaan. Meskipun teknologi ini mungkin mendukung hal ini, Oracle memiliki pengikut setia dan catatan yang terbukti di perusahaan, sehingga akan menarik untuk melihat adopsi AlloyDB ke depan. Meningkatkan Standar Keamanan Di era di mana pelanggaran data dan ancaman siber telah menjadi hal yang umum, Google memanfaatkan kemampuan AI-nya untuk menawarkan solusi keamanan terdepan. Gabungan dari Security AI Workbench dan Chronicle CyberShield menunjukkan niat Google untuk menyediakan dukungan keamanan tingkat elit bagi klien perusahaan dan pemerintah. Pendekatan ini dalam memanfaatkan AI tanpa keraguan akan membuat Google Cloud menjadi dasar yang dipercaya bagi bisnis yang semakin peduli terhadap keamanan data. Memperluas Ekosistem Untuk memperkuat kemampuan cloud-nya, Google mengumumkan kemitraan dengan DocuSign, SAP, dan Workday, dan mereka menyambut Jensen Huang, CEO NVIDIA, ke panggung di antara yang lainnya. Google berfokus pada aplikasi yang memanfaatkan Vertex AI adalah langkah yang bijaksana untuk menangkap beban kerja perusahaan dan ketika dikombinasikan dengan hubungan dengan raksasa konsultan global seperti Accenture dan Deloitte, itu akan memungkinkan Google untuk dilihat sebagai pemain perusahaan. Perusahaan konsultan ini juga berkomitmen untuk melatih lebih dari 150.000 ahli dalam Google Cloud GenAI, yang merupakan indikator utama tentang bagaimana masa depan akan berpusat pada AI di berbagai industri. Melihat ke Depan Seperti yang dijelaskan dalam keynote Google Cloud Next, dengan lebih dari 50 kali penyebutan AI dalam 20 menit pertama, masa depan Google Cloud tidak terpisahkan dari AI. Meskipun acara ini penuh dengan pengumuman teknologi, yang paling mencolok adalah bagaimana AI menjadi titik balik dalam keberhasilan Google dalam bersaing dengan AWS dan Microsoft. Sudah jelas bahwa AI akan menjadi dasar yang akan digunakan Google untuk membangun kerajaan cloud-nya dan mengungguli pesaing utamanya, AWS dan Azure. Serangkaian pengumuman ini menunjukkan strategi yang terarah untuk menjadi platform pilihan bagi perusahaan yang berfokus pada AI. Meskipun AWS dan Azure memiliki keunggulan relatif mereka, langkah-langkah terbaru Google menunjukkan bahwa mereka siap menjadi pesaing yang tangguh. Dalam konteks ini, siapa pun yang tertarik pada masa depan komputasi cloud dan AI harus memperhatikan drama yang sedang berkembang ini. Pertempuran untuk supremasi cloud baru saja menjadi lebih menarik, dan Google telah menunjukkan bahwa mereka siap untuk memenangkannya.

Recommended Article
thumbnail post

AI-nya">Google Akan Menggunakan Postingan Reddit untuk Melatih Model AI-nya

thumbnail post

AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC">Jelajahi Solusi AI Canggih dengan Microsoft di NVIDIA GTC